Polusi Udara yang Menyebabkan Kematian
Polusi Udara yang Menyebabkan Kematian Polusi Udara yang Menyebabkan Kematian

Polusi Udara Telah Membunuh 3,2 Juta Orang per Tahun

Polusi udara merupakan jenis polusi yang dapat dengan mudah Anda temui setiap hari. Mulai dari asap kendaraan, asap pabrik, hingga penggunaan hair spray bisa menyumbang polusi udara yang Anda hirup setiap hari. Walaupun terlihat tidak terlalu berbahaya, namun siapa yang menyangka bahwa polusi udara bisa membunuh 3,2 juta orang per tahunnya seperti berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh WHO atau organisasi kesehatan dunia. Para peneliti melihat bahwa udara kotor yang berukuran lebih kecil dari 2,5 mikron bisa masuk ke dalam paru-paru. Menghirup udara kotor tersebut lama-kelamaan dapat meningkatkan risiko serangan jantung, stroke, dan penyakit kardiovaskular lainnya. Seperti di Negara China, Polusi udara telah membunuh 4.000 orang per hari atau 17 persen dari semua kematian di negara itu, menurut sebuah laporan baru tentang polusi udara. Dalam laporan tersebut, angka-angka menunjukkan bahwa masalah kabut asap China, khususnya di timur negara itu, bahkan lebih buruk dari perkiraan sebelumnya. Dilansir dari Dailymail.co.uk, menghirup udara di ibukota negara Beijing hanya untuk satu hari adalah setara dengan merokok 40 batang, klaim salah satu penulis laporan itu. Para ahli telah mengetahui bahwa polusi udara di China telah menjadi masalah untuk beberapa tahun. Untuk memperkirakan seberapa buruk situasi polusi udara ini, sering mengandalkan data satelit. Untuk mendapatkan gambaran yang lebih baik dari situasi yang ada, pada tahun 2012 pemerintah menetapkan lebih dari 1.500 stasiun pemantauan udara di seluruh negeri yang menghasilkan laporan per jam. Data yang baru dirilis dari laporan, dianalisa oleh para ilmuwan di Berkeley Earth, non-profit yang berbasis di Amerika Serikat. Data Laporan itu berdasarkan data yang dikumpulkan selama empat bulan pada tahun 2014. Sistem pelaporan udara mengambil pengukuran dari polutan partikulat termasuk kurang dari 2,5 mikron dalam diameter, yang dikenal sebagai PM 2.5, yang dapat menembus jauh ke dalam paru-paru dan menyebabkan serangan jantung, stroke, kanker paru-paru dan asma. Laporan tersebut menunjukkan bahwa 38 persen dari populasi menghirup udara tidak sehat menurut standar Badan Perlindungan Lingkungan Amerika Serikat atau US Environment Protection Agency (EPA). Jumlah ini meningkat menjadi 83 persen dari populasi jika orang-orang dengan kelompok sensitif termasuk, misalnya orang-orang dengan kondisi yang ada. Karena banyak dari sumber polutan yang paling berbahaya di Beijing tidak lokal. Ini membuat udara yang aman untuk 2022 pada Olimpiade menimbulkan tantangan tertentu. "Beijing hanya sumber moderat PM2.5, menerima banyak polusi dari daerah industri yang jauh, terutama Shijiazhuang, 200 mil ke barat daya,"kata Robert Rohde, salah satu penulis laporan. Menurut penulis laporan, fakta bahwa sumber dari PM2.5 cocok dengan belerang menyiratkan bahwa sebagian besar polusi berasal dari pembakaran batu bara pembangkit listrik. "Polusi udara adalah bencana lingkungan terbesar di dunia saat ini," kata Richard Muller, Direktur Ilmiah dari Berkeley Earth, salah satu penulis laporan. "Ketika saya terakhir di Beijing, polusi pada tingkat yang berbahaya, setiap jam paparan dapat mengurangi harapan hidup saya selama 20 menit. Seolah-olah setiap orang, wanita, dan anak merokok 1,5 rokok setiap jam, "katanya. Laporan sebelumnya telah menunjukkan bahwa polusi udara di London bertanggung jawab untuk hampir 6.000 kematian per tahun, laporan oleh King College London menunjukkan bahwa paparan hari biasa untuk udara di ibukota adalah setara dengan merokok 15 batang sehari. Di seluruh dunia, polusi udara membunuh lebih dari tiga juta orang per tahun, yang lebih dari AIDS, malaria, diabetes atau TBC, menurut laporan tersebut. "Ini mengganggu bahwa polusi udara membunuh begitu banyak namun tidak pada radar untuk organisasi lingkungan besar di Amerika Serikat atau Eropa," ujar Direktur Eksekutif Berkeley Earth Elizabeth Muller. Muller menambahkan solusi untuk masalah ini termasuk beralih dari batubara ke gas alam dan meningkatkan efisiensi energi. "Banyak solusi yang sama yang mengurangi polusi udara sekaligus akan mengurangi kontribusi China terhadap pemanasan global. Kita bisa menyelamatkan nyawa hari ini dan besok," ujar Muller. Lebih lanjut Joshua Apte dari University of Texas menambahkan, "Selain berasal dari asap industri atau asap kendaraan, di negara berkembang polusi udara juga bisa berasal dari pembakaran batu bara untuk pembangkit listrik, pembakaran sampah terbuka, hingga pembakaran limbah." "Temuan ini tentu saja sangat mengejutkan sebab jumlah korbannya melebihi korban akibat penyakit malaria atau AIDS. Kami berharap hasil penelitian ini mampu menyadarkan masyarakat akan bahaya dari polusi udara. Sehingga mereka pun bisa melakukan hal kecil untuk meminimalkan produksi polusi udara seperti mengurangi penggunaan kendaraan bermotor." Reporter : Febrianti Diah Kusumaningrum